Pengertian Daerah Aliran Sungai

Pengertian Daerah Aliran Sungai (DAS) menurut Dictionary of Scientific and Technical Term (Lapedes et al ., 1974), DAS (Watershed) diartikan sebagai suatu kawasan yang mengalirkan air kesatu sungai utama. Dikemukakan oleh Manan (1978) bahwa DAS adalah suatu wilayah penerima air hujan yang dibatasi oleh punggung bukit atau gunung, dimana semua curah hujan yang jatuh diatasnya akan mengalir di sungai utama dan akhirnya bermuara kelaut.

DAS Seputih merupakan salah satu dari 5 DAS terbesar di Propinsi Lampung, yang memiliki variasi debit air yang menunjukkan terjadinya kekurangan air pada musim kemarau dan kelebihan air dimusim hujan. DAS Seputih panjangnya + 249 km dengan luas + 1.184 km2, yang berbatasan dengan DAS Tulang Bawang di sebelah utara dan DAS Sekampung di sebelah selatan. DAS Seputih terdiri dari beberapa Sub-DAS, yaitu: Sub-DAS Way Terusan, Way Gepong, Way Lempuyang, Way Pengubuan, Way Punggur, Way Tatal, Way Tipo, Way Komering, Way Tulang Waya, Way Tataian, Way Pegadungan, Way Batang Hari, dan Way Raman. Aliran Sub-DAS tersebut di atas melewati berbagai rona lingkungan seperti: kawasan industri, pemukiman, dan pertanian, yang berpotensi terjadinya penurunan kualitas air hingga menimbulkan pencemaran terhadap aliran badan
sungai tersebut.

Dalam rangka mengantisipasi pengembangan dimasa mendatang dengan semakin meningkatnya tuntutan masyarakat akan kebutuhan air bersih maka perlu dilakukan Perhitungan Dayatampung Beban Pencemaran Air DAS Way Seputih guna membuat rencana pengembangan daerah, pengelolaan dan upaya-upaya untuk mempertahankan kelestarian sumberdaya alam yang tersedia sehingga dapat lestari dan berkesinambungan. Daya tampung beban pencemaran adalah kemampuan air pada suatu sumber air, untuk menerima masukan beban pencemaran tanpa mengakibatkan air tersebut menjadi cemar. Beban pencemaran adalah jumlah suatu unsur pencemar yang terkandung dalam air atau limbah. Parameter yang digunakan untuk menghitung daya tampung beban pencemaran adalah karakteristik sungai penerima limbah seperti BOD, DO, Temperatur, debit dan kecepatan arus. Serta karakteristik limbah meliputi BOD, DO, Temperatur, debit dan kecepatan arus (Peraturan pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 tahun 2001).

Penetapan daya tampung beban pencemaran air pada sumber air ditetapkan berdasarkan metode yang telah teruji secara ilmiah, salah satunya adalah Metode Streeter- Phelps adalah metode penetapan daya tampung beban pencemaran air pada sumber air dengan menggunakan model matematik. Pemodelan sungai diperkenalkan oleh Streeter dan Phelps pada tahun 1925 menggunakan persamaan kurva penurunan oksigen (oxygen sag curve) dimana metode pengelolaan kualitas air ditentukan atas dasar defisit oksigen kritik Dc. Pemodelan Streeter dan Phelps hanya terbatas pada dua fonemena yaitu proses pengurangan oksigen terlarut (deoksigenasi) akibat aktivitas bakteri dalam mendegrasikan bahan organik yang ada dalam air dan proses peningkatan oksigen terlarut (reaerasi) yang disebabkan turbulensi yang terjadi pada aliran sungai

Download aplikasi alquran terjemah indonesia GRATIS! DOWNLOAD

3 comments on “Pengertian Daerah Aliran Sungai

  1. FIA November 23, 2010 10:09 am

    terima kasih sdh berbagi ilmu kepada kita semua. sebanyak-banyaknya saya ucapkan teima kasih ilmu ini bisa membuat saya pintar

  2. metalizer612 November 10, 2011 11:04 am

    nice share.. thanks..

  3. nur hidayah September 28, 2013 12:23 am

    makasih telah membantu kmi mangerjakan dan memberikan pengertiannya kmi jd mdh mengerti

Leave a Reply

Your email address will not be published.


4 − = one

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>